fbpx
Penggunaan UAV untuk Profesi Survey Lapangan

Lakukan Survey dan Pemetaan Lebih Cepat dengan UAV

Survey topografi adalah bagian penting dari semua proyek pengembangan lahan. biasanya, survey topografi dilakukan secara terestris atau menggunakan alat darat untuk pengamatan tinggi muka tanah. survey ini memang cukup akurat, namun memerlukan waktu yang lama untuk menyisir daerah survey. Sebelum sebuah wilayah dapat dibangun, survey topografi yang akurat diperlukan karena beberapa alasan:

  • Untuk memastikan pengembangan lahan awal (perubahan fisik tanah) berhasil sehingga memungkinkan aliran air yang tepat untuk drainase.
  • Untuk mendokumentasikan topografi dalam kaitannya dengan kondisi bencana untuk pencegahan kerusakan dan asuransi.
  • Untuk melihat konektivitas lokasi dengan wilayah sekitarnya. Apakah alat transportasi dapat masuk dan menciptakan alur distribusi yang optimal.
  • Untuk mengukur nilai tanah yang disesuaikan dengan nilai pajak tanah, kaitannya dengan kepemilikan dan harga suatu bangunan.

Untuk itu, diperlukan cara-cara agar pelaksanaan survey proyek dapat terlaksana dengan cepat dan efektif. Agar mengurangi biaya operasional yang besar dalam pelaksanaan proyek. Survei topografi tradisional membutuhkan pengumpulan poin GPS (atau “shots”) dalam grid yang ditentukan sebelumnya.

Misalnya saja untuk area seluas 85 hektar. Dengan kondisi grid 50×50, Pemotretan GPS dikumpulkan setiap 50 kaki di setiap cross grid. Artinya sebanyak 1.632 shots GPS dikumpulkan di area survey seluas 85 hektar. Tanpa UAV, survey lapangan dapat mengumpulkan ± 20 poin / jam (1 poin setiap 3 menit atau lebih), survey shots GPS akan memakan waktu sekitar 82 jam. 82 jam survey lapangan berarti bahwa pengembang proyek akan menunggu setidaknya 1 minggu kerja lapangan sebelum pemprosesan dan peninjauan data. Setelah itu, dibutuhkan 3-4 hari lagi sebelum hasil akhir dapat dikirimkan.

poin GPS shots dalam survey lapangan tradisional

Survey topografi yang sama seluas 85 hektar dengan menggunakan teknologi UAV, dapat dilakukan jauh lebih cepat dan efisien. Pertama, tidak perlu mengumpulkan 1,600+ titik GPS di seluruh areal. Sebagai gantinya, UAV hanya memerlukan pengumpulan data GPS survey pada 10 target kontrol tanah (atau GCP), yang ditempatkan secara strategis dalam area survey. GCP ini hitungannya dapat disesuaikan dengan kondisi lapangan. Jadi jelas perbandingannya. 10 target GCP vs. 1.632 poin survey. 10 target GCP ini akan menjadi satu-satunya poin yang dikumpulkan dan dapat diselesaikan dalam waktu tidak lebih dari 1-2 jam.

titik GCP dalam survey menggunakan UAV

Menggunakan Dadali UAV tipe fixed wings, seluruh area survey seluas 85 hektar dapat selesai dalam penerbangan tunggal sekitar 22 menit. Total operasi drone termasuk perakitan, pemeriksaan pra-penerbangan, peluncuran, pendaratan, pembongkaran, dan penyusunan orthophoto awal, dapat diselesaikan dilapangan dalam 1 jam.

UAV Data Collection (1 jam) + GPS Survey Collection (5.8 jam) =

Total waktu untuk kerja lapangan: 6,8 jam

Contoh rute terbang UAV untuk survey

Perbandingan:

UAV survey = 6,8 jam

Survey lapangan = 81,6 jam

Total penghematan 74,8 jam

(waktu yang cukup untuk menyaksikan seluruh trilogi Lord of the Rings… 8 kali berturut-turut)

Mau nonton Lord of The Rings di sela-sela proyek?

Dengan menggunakan teknologi UAV survey mapping, pengembang wilayah dapat melakukan survey topografi kira-kira 75 jam lebih cepat dari survey lapangan tradisional. 75 jam dapat menghemat biaya yang besar dalam puluhan dan ratusan juta.


Sumber :

https://blog.dronedeploy.com/case-study-830cfc23db55

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

© Copyright 2018 - Zona Spasial. All Rights Reserved
Zona Chat
Send via WhatsApp